Rabu, 23 Ogos 2017

Stigma

Mereka kata, 
padan muka
balasan siksa
biar merana
aduhai kasihannya!

Dia kata,
sabar
redha
percaya.

Ya.
Diam sahaja
Siapa kamu?
setanding Diakah?

mohon sedar diri.

Selasa, 15 Ogos 2017

Gila yang menggila

Ya,

Aku gila.

Aku gilakan kau.


Tapi nampaknya kau yang dahulunya gila sudah waras.

Dan tinggallah aku sendiri terus-terusan gila.

Sehingga gila ini menggila.

Sampai jadi gila.

Selasa, 1 Ogos 2017

Dia ada.


Banyak perkara tak seiring rencana. Tatkala merasakan yang sepatutnya tidak seperti yang sebenarnya.Kadang emosi buat manusia lelah dan sering goyah. Tidak kurang rasa ujian terlalu payah tak sebanding upaya lahiriah. Sesalan persoalan timbul di segenap tabir harapan berupa impian. Yang berandi jiwa kosong sepi tanpa sempadan.

Di atas tak semestinya gah, di bawah juga tak selalunya rebah. Sebab rencana manusia itu tak bisa sebanding rencana Dia yang mencipta. Yang berupaya lebih dari apa jua jangkaan si hamba pendamba cahaya. 

Seperti apa jua masa silapmu.. selaku apa jua rentak khilafmu..jangan pernah putus harap pada Dia.Sebab kasih sayangNya mengatasi murkaNya.

Dan siapa kita yang pantas menghukum pelaku noda? Sudah sempurnakah urusan manusia sehingga sempat sewenangnya campur tangan urusan yang Esa?Berhenti di situ,tiada manfaatnya malah lebih menyusah di akhir sana.

Kerana kau, aku, mereka.. semua hamba yang tidak lari berlaku dosa. Tapi itu tidak bermakna Dia akan membiarkan kau terkulai tersisih kaku di saat pergantungan penuh kau beri pada Dia yang satu.

Maha suci Kau yang menciptakan.
Bersangka baiklah pada aturan Dia.
Percaya,di sisimu, Dia ada. 

#coretanRawak
#mogaBaikBaikSaja

Selasa, 6 Jun 2017

Ceritera 'sakit' jiwa

Bismillahirrahmanirrahim..

Helaian demi helaian aku selak.. aku tatap..aku teliti..
Iya, situasi 'pelik' ini bukan terjadi hanya kepadaku, malah agak ramai yang mengalami 'sakit' seperti ini. Aku rasa semakin lega. Hati ini semakin damai. Rupanya ini bukan sesuatu yang asing bagi segolongan mereka yang sama turut mengalami keanehan ini.

Tekad tu semakin membentuk, walaupun masih dalam kesamaran. Perlahan-lahan, segumpal impian aku lakar kembali..harapan menjadi yang sepatutnya aku harus dan patut jadi, mengikut acuan Dia.

Terima kasih buat mereka yang tidak segan berkongsi coretan jiwa yang mungkin menjadi 'aib' diri bagi mereka yang tidak mengerti. Anda sememangnya pemberani. Aku kagum dengan anda!

Buat diri, moga Ramadhan yang masih merangkak ini buat kau tak henti bangkit.. tak lemah dan goyah. Tak kesahlah, apa pun yang terjadi, kau ada Tuhan. Ingat tu.



Jangan sesekali tersasar jauh, walaupun kau dah beberapa kali tercampak jatuh.







#nuhassilu biha birridho..#

Ahad, 21 Mei 2017

Tak menahu

Hilang dalam kesamaran yang maha dahsyat. Aku sendiri tidak bisa mentelah apa yang aku alami saat ini. Saat di mana aku tiada hala tuju yang jelas tentang apa yang aku harus perbuat dalam hidup yang semakin mencabar ini.. Masa? Usia? telah aku habiskan dengan perkata yang tiada kepastian yang nyata. Tiap hari kerisauan demi kerisauan bertandang menjadikan aku insan yang lelah menanti sesuatu yang aku sendiri tidak tahu. Mereka lihat aku seperti biasa, seperti tiada apa-apa yang serius berlaku kepadaku..waima diri sendiri juga merasakan yang sama. Keretakan ini bukan untuk ku canang semata-mata untuk meraih simpati atau seumpama dengannya. Aku perlu ada yang membantu, walaupun tidaklah kelihatan parah. Ya, aku masih waras. Aku masih mampu beribadah. ku masih bisa tersenyum.

Ya Allah, hidupkan kami dengan iman
Ya Allah matikan kami dengan iman
Ya Allah bangkitkan kami dalam iman
Dan masukkan ke syurgamu dengan iman.

Ya, iman yang makin menipis menjadi balasan kebekuan dan kebejatan minda yang makin terasing dengan Tuhan yang maha mencipta. Dosa yang makin menggunung buat aku semakin lalai dan leka dengan apa sebenarnya yang patut dan harus aku lakukan. Kerisauan bermaharajalela buat aku semakin hilang..hilang dalam sesuatu yang merosakkan nuraniku.

Apa yang perlu aku perbuat sekarang Tuhan?
Waktu makin suntuk.
Upaya makin punah.
Sedang Kau berkata Kun Fayakun.
Tidak bulatkah keyakinan aku padamu?

Entah.
Aku tak menahu.

Tiada daya dan tiada upaya aku tanpaMu
TUHAN.




#nuhassilu biha birridho..#

Jumaat, 19 Mei 2017

Aku minta Kau

Kau tahu apa aku minta?


Aku minta Kau.

Kalau bukan Kau, 

Aku tak mahu yang lainnya.

Cukup aku sendiri.


Mungkin bagi mereka,

Aku terlalu memaksakan kehendak,

Aku terlalu mengikut rasa.

Biarlah apa kata mereka,

Kita yang tahu,

Rasa ini bagaimana.


Dan aku tahu,

Mustahil itu lebih terzahir daripada pasti,

Kerana itu,

Cukup aku sendiri.

Bersama rasa ini.

Rasa yang terkubur hingga mati,

Bersama jiwa yang ditinggal sepi.


Kerana aku,

hanya mahu kau.

Ya..Kau.


-hanimyusra-

190517